Solat fardhu adalah kewajipan bagi setiap Muslim lima kali sehari. Jangan pernah sesekali meninggalkan solat walaupun dalam keadaan uzur. Tanpa solat, dibimbangi semua perbuatan baik yang kita lakukan tidak akan diterima oleh Allah dan tidak akan tergolong dalam kalangan orang beriman.

Dan ingatlah, Allah belum tentu menerima solat seseorang jika solat itu tidak khusuk. Maka apakah yang dimaksudkan dengan khusyuk dalam solat? Ia adalah apabila solat, yang berada dalam hati hanya mengingati Allah, tidak bercampur dengan urusan duniawi. Apabila solat, kita seolah-olah sedang dberdialog dengan Allah dan merasa dilihat oleh
Allah.

Kedengarannya sangat mudah, tetapi apabila solat, baru kita sedar betapa sukarnya untuk mencapai khusyuk dalam solat. Kerana apabila kita sedang solat, kita masih lagi banyak memikirkan tentang urusan dunia daripada mengingati Allah.

Walaupun berat, tetapi kita mesti mencuba yang terbaik dan menunjukkan niat kita bahawa kita benar-benar mahu khusyuk. Walaupun tidak mencapai seratus peratus khusyuk , tetapi jika kita terus berusaha dan melaksanakan solat dengan ikhlas, Insyaallah, Allah akan menerima solat kita.

Berikut adalah lima punca yang menjadi sebab utama mengapa kita mengalami kesukaran untuk solat khusyuk. Perbaiki lima perkara ini, semoga kita dapat melaksanakan solat yang menghampiri khusyuk.

1. Tidak memahami makna bacaan dalam solat

Kita mesti memahami makna setiap bacaan dalam solat. Tujuan bacaan dalam solat adalah untuk menghubungkan hati kita agar kita dapat berhubung dengan Allah atau lebih mudah agar kita dapat mengingati Allah ketika solat.

Kerana kita tidak memahami makna setiap bacaan, akibatnya kita akan jadi hanyut dengan bacaan yang sudah lama kita hafal. Maka, jadilah solat tanpa perasaan, kesyukuran, pemahaman dan kosong. Tidak hairanlah jika kita suka tergesa-gesa ketika solat dan merasa berat ketika kita hendak berdoa.

” Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu hampiri sembahyang (mengerjakannya) sedang kamu dalam keadaan mabuk, hingga kamu sedar dan mengetahui akan apa yang kamu katakan.  .” (QS: An-Nisa: 43).

2. Terlalu cintakan dunia

Hubbud Dunia atau terlalu mencintai dunia adalah sebab utama mengapa sangat sukar untuk kita khusyuk dalam solat. Semua yang ada dalam hati kita adalah wang, perniagaan, masalah perniagaan, percintaan dan hobi. Sementara Allah pula berada pada nombor yang terakhir. Tidak hairanlah solat jadi tergesa-gesa dan tidak ada ketenangan sama sekali.

Kerana ketika solat, apa yang ada di hati kita bukannya mengingati Allah, tetapi mengingati urusan duniawi.

3. Makan dan minum banyak yang haram

Makan atau minum sesuatu yang haram, walaupun hanya sebutir pasir, kesannya dapat mengeraskan hati kita. Orang yang keras hatinya akan menyebabkan dia lebih jauh dengan Allah.

Makanan dan minuman halal boleh menjadi haram jika kita mendapatkannya dengan cara mencuri, menipu, berbohong dan sebagainya. Oleh itu, lebih berhati-hati dalam mencari rezeki. Jika cara untuk mendapatkan rezeki diharamkan oleh Allah, maka rezeki itu akan menjadi haram.

4. Solat hanya dijadikan sebagai rutin

Masih banyak umat Islam yang menganggap bahawa solat hanyalah satu rutin yang mesti dilaksanakan. Kita fikir bahawa apabila kita telah solat, kita tidak mempunyai dosa dan akan pergi ke syurga.

Padahal solat mesti dijadikan sebagai keperluan. Seperti ketika kita lapar, maka kita makan sehingga kita kenyang. Kita tidak fikir makan adalah rutin, tetapi satu keperluan. Kerana jika kita tidak makan, kita akan mati.

Begitu juga dengan solat, kita memerlukan solat kerana kita ingin menjadi seseorang yang dekat dengan Allah, kita memerlukan solat kerana kita Allah mengampunkan dosa kita. Jika kita terus menganggap solat sebagai rutin, maka solat itu akan terasa kosong seperti tidak ada apa-apa. Pelaksanaannya juga tidak sempurna, yang penting solat saja.

5. Untuk apa berwudhuk?

Umat ‚Äč‚ÄčIslam mesti sudah tahu bagaimana cara berwudhuk dengan betul. Tetapi malangnya masih ramai umat Islam yang tidak memahami maksud sebenar wudhu.

Apabila kita membasuh tangan kita, hakikatnya tangan kita tidak seharusnya digunakan untuk melakukan sesuatu yang tidak diberkati oleh Allah. Apabila kita berkumur, hakikat mulut kita seharusnya tidak digunakan untuk mengatakan kata-kata kotor, fitnah, cemuhan, gosip dan sebagainya. Apabila mencuci wajah, kita tidak seharusnya menggunakan mata untuk melihat sesuatu yang tidak diberkati oleh Allah dan sebagainya.

Sebelum solat, kita masih suka berkata kotor, masih suka melihat sesuatu yang tidak senonoh, bergerak kaki ke arah tempat maksiat, gerakkan tangan ke arah laknat, jika masih demikian, jangan berharap untuk mendapatkan khusyuk dalam solat. Sebaik manapun wudhuk kita, tetapi jika kita tidak faham untuk apa kita berwudhuk, maka kita akan terus melakukan dosa dan akan jauh khusyuk dalam solat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here