(Foto: boombastis.com)

Kepercayaan kanak-kanak biasanya datang daripada ibu bapa, terutamanya jika usia kanak-kanak masih lagi pada peringkat awal. Tetapi apa yang berlaku kepada Yogi Setiady, seorang penduduk Kampung Delta Pawan, Ketapang, Indonesia, agak berbeza. Walaupun dia masih bersekolah rendah, Yogi telah mengambil keputusan yang besar dalam hidupnya, iaitu menjadi seorang mualaf.

Keputusan yang luar biasa itu sememangnya banyak mendapat perhatian daripada banyak pihak. Ramai yang tertanya-tanya, apa sebenarnya punca kanak-kanak lelaki itu menjadi seorang mualaf. Tetapi selepas diperiksa, banyak perkara yang membuat netizens kagum. Ketahui lebih lanjut mengenai perjalanan Yogi yang menjadi mualaf.

Mempunyai tabiat yang berbeza sejak zaman kanak-kanak

Dilahirkan daripada keluarga bukan Islam, keluarga Yogi sebenarnya mendidik anaknya seperti biasa. Ibu Yogi juga secara rutin membawa anaknya itu ke tempat penyembahan agama yang dia percaya. Tetapi entah bagaimana, sejak zaman kanak-kanak Yogi, dia mempunyai kebiasaan yang berbeza. Seperti minatnya pada masjid.

Apabila melihat masjid, Yogi terus kelihatan gembira dan berkata ‘Alaaba’ (yang bermaksud Allahu Akbar). Tidak hanya menaruh minat pada masjid, Yogi juga sering menolak jika diajak ke tempat ibadah ibu bapanya. Malah, menurut ibu Yogi, Eriyanti, anaknya sentiasa menangis minta pulang jika dia diajak untuk menyembah.

Jauhi diri dari anjing dan babi

Eriyanti berkata sejak awal lagi, Yogi selalu menghindari dirinya daripada anjing. Seperti yang kebiasaannya seorang muslim, Yogi juga tidak mahu bersentuhan dengan binatang tersebut. Tanda-tanda keislaman itu bukan hanya dari kebiasaan menghindari anjing, tetapi juga makanan seperti babi.

Keluarga Yogi yang lain sudah biasa makan daging babi, tetapi tidak anak lelaki itu. Yogi selalu menolak untuk makan daging babi. Yogi lebih gembira jika datang ke tempat orang Islam yang menjalankan pengajian atau masjlis doa selamat.

Rajin mengaji dan solat

Yogi juga secara serius mendalami Islam. Awal masuk sekolah, dia meminta izin kepada kawan-kawannya untuk ikut solat. Setelah mendapat izin, dia mula membiasakan diri untuk menunaikan solat pada waktunya. Setiap hari, Yogi bersolat di surau berhampiran rumahnya, dan pada waktu tengah hari, Yogi selalu menyertai pembelajaran agama Islam. Di sekolah yang sama, Yogi tidak mahu mengikuti pembelajaran agama orang tuanya dan memilih mengikuti pembelajaran agama Islam.

Menurut Eriyanyi, setiap hari Jumaat anaknya hilang, ternyata anak lelaki itu melakukan solat Jumaat dengan meminjam pakaian rakannya. Pada mulanya, Eriyanti tidak bersetuju dengan keputusan anak lelaki itu, walau bagaimanapun, setelah melihat kesungguhan Yogi, Eriyanti akhirnya mengikhlaskan anaknya memilih kepercayaan yang dipilihnya sejak kecil.

Alasan Yogi memeluk agama Islam

Ketika di rumah, Eriyanti selalu melihat anaknya solat dengan menggunakan tuala yang digunakan sebagai sejadah. Melihat kesungguhan itu, Eriyanti semakin tersentuh. Dan baru-baru ini, ketika diminta untuk membaca beberapa ayat Al-Quran dan berdoa di depan media, Yogi boleh melakukannya dengan lancar dan tanpa membaca teks.

Sementara itu, ketika ditanya alasan untuk menukar ke agama Islam, Yogi mendakwa  keputusannya adalah daripada dirinya sendiri, jika mahu masuk ke syurga. Bagi cita-citanya di masa depan, Yogi mengaku ingin menjadi seorang ustaz dan mengajar anak-anak kecil membaca Al-Quran dan juga mempelajari agama yang selama ini dia percaya.

Secara rasmi memeluk agama Islam

Dengan diiringi oleh ibunya yang seorang non-muslim, kanak-kanak lapan tahun tersebut datang ke Pejabat Urusan Agama (KUA) daerah Delta Pawan. Setelah Yogi masuk Islam, Eriyanti berharap anaknya akan menjadi anak yang baik dan benar-benar mendalami Islam.

Sejak berita itu tersebar, keputusan anak lapan tahun itu menjadi bualan hangat. Ada yang menyanjung keikhlasan ibu yang membawa anaknya itu untuk mengesahkan agama yang dia pilih. Kepercayaan adalah perkara peribadi, dan tidak boleh dipaksa walaupun dari ibu bapa.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here