Profesor Hu Ming saat mengajar di depan kelas. (Foto: Weibo)

BEIJING – Seorang profesor di China, Hu Ming, mengajar di kelas sambil membawa ibunya, penderita Alzheimer berumur 85 tahun. Menariknya, para pelajar berbangga dan memuji tindakan profesor itu. Mereka memuat naik foto-foto di kelas ke media sosial.

Ibu Profesor Hu Ming dilihat kadang-kadang tidur atau memandang ke hadapan ke arah anaknya, guru ekonomi di Universiti Guizhou, menurut laporan Beijing Youth Daily baru-baru ini seperti dipetik Laicikang.com dari BBC Indonesia.

Hu Ming berkata sejak kematian bapanya pada tahun 2010, simpton-simpton Alzheimer ibunya telah muncul dan dia hanya boleh mengingati dirinya dan tidak mengenali anak perempuannya yang lain.

Hu Ming membawa ibunya ke tempat mengajar sejak empat tahun lalu kerana katanya, “Dia tidak boleh berbuat apa-apa tanpa saya, dan saya lebih tenang apabila saya dapat melihat terus ibu saya.”

Ramai orang memuji tindakan profesor Hu Ming yang membawa ibunya ke kelas semasa mengajar. Bahasa sudah diterjemahkan oleh Google Translate. (Foto: Weibo)

Foto Hu Ming yang berusia 58 tahun itu sudah dimuat naik pada 2016 lagi namun baru-baru ini ia disiarkan oleh Beijing Youth Daily pada hari Jumaat (9/22/2017), dan mendapat lebih 9,000 komen dan mendapat lebih daripada 7,000 perkongsian di media sosial China, Sina Weibo.

Pengguna Weibo memuji tindakan Hu Ming yang disifatkan sebagai anak yang setia kepada ibu bapa dan juga seorang guru yang hebat, bukan sahaja dalam bidang ekonomi tetapi juga dalam kehidupan.

Berkhidmat kepada ibu bapa

“Dia adalah model untuk guru-guru lain,” kata seorang pengguna yang memuat naik komen yang disukai 14,000 pengguna.

Pengguna lain mengatakan Hu Ming memberikan “pelajaran terbaik” kepada pelajar.

“(Membawa ibu) tidak menjejaskan kelas atau pelajar, langkahnya sangat baik dan bertanggungjawab dan juga menunjukkan ketaatan anak kepada ibu bapa,” kata pengguna Weibo yang lain.

Hu Ming sendiri memberitahu media China bahawa ibunya “sangat berdisiplin” ketika dia sedang mengajar dan pelajarnya menyambut baik ibunya.

Menjawab soalan wartawan sama ada dia akan mencari pengasuh untuk ibunya, Hu Min berkata “dia akan sentiasa menjaga ibunya.”

Seorang lagi pengguna Weibo berkata, “Saya datang ke kelas dan ada seorang wanita tua di belakang saya, tetapi pada mulanya saya keliru tetapi hanya mengetahui bahawa dia adalah ibu profesor dan dia dibawa kerana dia tidak boleh meninggalkan ibunya. Satu perbuatan terpuji. Saya sangat disentuh.”

Ibu Profesor Hu Ming kadang-kadang dilihat tidur atau menantikan anaknya, pensyarah ekonomi di Universiti Guizhou. (Foto: Weibo)

Pihak universiti itu sendiri tidak menyokong atau tidak menentang tetapi mendakwa memahami tindakan Hu Ming.

“Sepanjang ini tidak mengganggu kuliah, pihak universiti akan membantu Hu. Namun dari sudut pihak pelajar, tentu kami tidak menyokong kerana ini adalah kelas yang mempunyai sistem sendiri. Namun dari sudut pandangan pensyarah, kami tidak keberatan kerana Hu tidak ada pilihan lain,” kata seorang pensyarah seperti yang dipetik oleh Beijing Youth Daily.

Kriteria utama Dinasti Han: Berkhidmat kepada ibu bapa

Berdasarkan kajian The Lancet pada 2010, China mempunyai angka cukup tinggi untuk orang tua dengan Alzheimer. New Scientist melaporkan pada “2033, dianggarkan warga kelas pekerja akan jauh berkurang jumlahnya oleh warga tua.”

Menghargai orang tua dan nenek moyang dianggap sebagai kunci utama dalam masyarakat dan budaya China dan sering menjadi bahan perdebatan di media sosial.

Konsep ini bermula pada tahun 400 SM dan merupakan elemen utama Confucius, seperti yang digambarkan dalam karya awal ahli falsafah terkenal China.

Bakti kepada ibu bapa merupakan kriteria utama pemilihan pegawai negara pada zaman Dinasti Han dari tahun 206 SM hingga tahun 220.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here