(Foto: Reuters)

ISTANBUL – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berjanji akan meneruskan sokongan terhadap Qatar setelah Arab Saudi, Emiriah Arab Bersatu, Bahrain dan Mesir memutuskan hubungan dengan negara kecil itu kerana dakwaan menyalurkan dana kepada organisasi pengganas.


Erdogan ‘menceramah’ Arab Saudi dengan mengatakan sebagai penjaga Dua Kota Suci, mereka sepatutnya menyatukan saudara-saudara Muslim-nya, bukan mengasingkan.

“Sekarang, ada orang-orang yang terganggu kerana kami bersama dengan saudara kami, Qatar, kami menghantar dan mengeksport bekalan makanan, ubat-ubatan dan lain-lain, Tiada masalah, mereka dalam kelaparan atau haus. Patut benarkan kami,” kata Erdogan dalam majlis iftar atau buka puasa Ramadan dengan ahli Parti Keadilan dan Pembangunan (AKP) di Istanbul, kemarin petang.

“Kami akan terus memberikan semua sokongan kami kepada Qatar,” kata Erdogan.

Pemimpin Turki ini lantas mendesak Arab Saudi, sebagai negara terbesar dan terkuat di Teluk untuk meredakan ketegangan dan menarik semula sekatan sekatan terhadap Qatar.

“Adalah salah untuk menambah lebih banyak masalah di atas segalanya dalam istilah bahawa dunia Muslim sudah berjuang dengan banyak masalah,” katanya.


 “Saya memanggil anda (Saudi): Tidak akan ada pemenang dalam pergaduhan di antara saudara.”

“Anda harus bekerja untuk menyatukan saudara. Inilah yang kami harapkan dari Saudi, Penjaga Dua Masjid Suci (di Makkah dan Madinah), ” kata Erdogan, seperti dipertik Al Jazeera, Sabtu (10/6/2017).

Setelah memutuskan hubungan diplomatik, Arab Saudi, Bahrain, UAE dan Mesir juga menyekat lalu lintas Qatar, termasuk laluan udara dan laut. Negara-negara Arab itu juga menyenaraikan 59 orang dan 12 syarikat berkaitan Qatar dalam senarai “kumpulan pengganas”.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here