Islamophobia dan manusia yang kembali kepada Islam adalah dua kisah yang selalu muncul dalam berita.

Kisah Ibrahim Zain Killington mengingatkan kisah sahabat Umar Ibn Al-Khattab – Dia menjadi sangat marah pada suatu hari sehingga dia memutuskan untuk membunuh Nabi Muhammad SAW, tetapi dalam perjalanannya ke sana Allah membuka hatinya dan dia menerima Islam. Ibrahim Killington adalah seorang lelaki British dari Wymondham, Norfolk.

Selepas peristiwa 11 September, dia menjadi sangat marah sehingga dia percaya dia perlu membunuh seberapa ramai umat Islam yang boleh.

Tetapi Allah mahu sebaliknya untuknya dan hatinya menjadi lembut selepas membaca Al-Quran. Inilah kisahnya yang diceritakan seperti Laicikang.com petik dari muslimcouncil.org.hk.

Sebelum saya datang kepada Islam, hidup saya benar-benar tertumpu kepada minuman (arak), dadah, bersenang-senang. Seluruh tujuan kehidupan hanya untuk bersenang-senang, ketawa, cara untuk menjadikan hidup mampu bertahan sehingga mati, dan lepak bersama orang-orang yang mempunyai minat yang sama yang bukanlah selalu menjadi peneman terbaik untuk disimpan.

Pengalaman pertama saya melihat umat Islam adalah serangan 11 September. Saya masih ingat bahawa saya masih muda pada masa itu, saya tidak menyedari sepenuhnya apa yang sedang berlaku. Malah, saya berlari kepada kawan-kawan saya selepas melihat laporan berita, dan saya memberitahu mereka bahawa “pelancong” telah mengisytiharkan perang ke atas Amerika, kerana saya tidak pernah mendengar tentang pengganas sebelum ini.

Ketika perang terletus, saya melihat lebih banyak tentang perang di Afghanistan, saya mula memahami bahawa orang-orang ini adalah orang Islam. Orang-orang Islam melakukan kekejaman yang mengerikan ini di seluruh dunia.

Oleh itu, dari serangan media, saya mula membenci umat Islam.

Begitu banyak sebenarnya di mana saya cuba menyertai tentera tiga kali dengan matlamat ingin pergi ke sana, dan membunuh seramai orang seperti ini yang saya boleh, untuk melakukan bahagian saya untuk negara saya dan menjadikan negara ini sedikit lebih selamat untuk saya sekeluarga. Saya fikir mereka adalah kejahatan terbesar dunia.

Saya mula mendengar sedikit tentang Islam, kali terakhir saya memohon menyertai tentera, saya dengar stesen radio ini, pada masa itu, saya mendengar radio teori konspirasi, dan perkara-perkara seperti ini.

Ia adalah sebuah stesen radio dari Kerajaan Amerika yang dipanggil Terror Talk, dan ia membicarakan kehidupan Nabi.

Ia kedengaran seperti tidak begitu tepat kepada saya yang mana orang akan mengikutinya (Nabi) dari semua perkara jahat yang mereka katakan tentang dia. Jadi, saya mula mempersoalkan apa yang dipercayai umat Islam. Pada masa itu, saya dalam pencarian rohani. Saya sedang mencari Mitos Norse dan Paganisme, dan salah seorang kawan saya memberitahu saya sebelum kamu membuat keputusan tentang perkara paganisme ini, lihat (perkara) sekitaranya sedikit. Oleh itu, saya menjumpai tentang umat Islam di Internet.

Saya fikir salah satu orang pertama yang saya lihat di Internet ialah Baba Ali. Dia memecah tanggapan terhadap umat Islam bagi saya.

Saya terkejut bahawa lelaki ini lucu dan sangat santai. Dia tidak dengan janggut yang besar, “Bunuh Kafir,” dan perkara seperti itu.

Saya akhirnya mengambil Quran dari kolej. Apabila saya memilikinya, saya fikir saya sebenarnya memilih “Buku Panduan Pengganas,” dan saya bimbang bahawa MI5 akan datang mencari saya sebaik saja mereka melihat saya mengeluarkannya dari perpustakaan.

Tetapi sebaik sahaja saya mula membaca buku itu, saya mula sedar. Saya tidak dapat berhenti membacanya; ia tenggelam dalam ke dalam hati saya.

Ketika saya meneruskan membaca melalui surah (bab) yang berbeza, saya teringat membaca tentang orang-orang di dalam api yang mengambil air mendidih untuk minum yang membakar tekak mereka. Ketika saya dapat membaca ini dan saya hidup dalam kehidupan yang teruk ini, saya dapat merasai tekak saya terbakar, dan saya dapat merasakan betapa nyatanya perkara ini, dan bagaimana saya perlu berubah.

Pertama, saya pergi ke masjid, saya menghabiskan sepanjang hari membaca. Ibu saya memanggil saya pada waktu petang dan bertanya kepada saya di mana saya sepanjang hari. Saya berkata saya berada di masjid. Jadi dia berkata, “Tidak, kamu tidak boleh berada di masjid, kamu seorang Kristian. Orang Kristian tidak pergi ke masjid. ”

Dia sangat terkejut dan yakin bahawa saya akan turun ke jalan yang buruk. Itulah reaksi ibu saya pada mulanya, selepas beberapa ketika dia mula menerimanya. Dia banyak menangis. Saya tidak pasti mengapa dia menangis, saya fikir dia merasakan saya menolak semua yang dia ajar saya.

Ramai orang mengatakan bahawa apabila mereka menjumpai Islam, seolah-olah mereka telah pulang ke rumah. Dan itulah perasaan yang saya dapat.

Saya pada masa lalu bukan saya sama sekali, saya dikawal oleh sesuatu yang lain. Hanya perkara baik yang berlaku sejak saya menjadi Muslim.

Jika saya akan ingin memberi nasihat kepada orang lain yang memikirkan tentang Islam, saya pasti akan memberitahu mereka untuk datang ke masjid dan bercakap dengan seorang lelaki yang berpengetahuan.

Jangan cari Internet untuk jawapannya. Terdapat beberapa perkara yang baik di Internet, tetapi apabila kamu tidak mengetahui apa-apa mengenai Islam, kamu tidak boleh menghakimi apa yang betul dan apa yang salah. Jadi lebih baik untuk bercakap dengan seseorang.

Luangkan masa dengan orang Islam. Saya menghabiskan masa berminggu-minggu bertemankan mereka, dan kamu mendapat pemahaman tentang siapa mereka dan kualiti mereka.

Jangan takut apa yang difikirkan oleh keluarga kamu. Saya menghadapi ramai orang dan termasuk diri saya sendiri, saya bimbang tentang apa yang ibu bapa saya fikir, tetapi pada akhirnya Islam adalah untuk kamu, dan kamu harus berharap yang terbaik untuk ibu bapa kamu yang akan datang selepas itu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here