Tuesday, 18 July 2017

Ungkapan Pemimpin Hamas Tentang Siapa Sebenarnya Turki



Turki sentiasa menyokong hal berkaitan Palestin, pertempuran untuk Jerusalem dan usaha untuk memecahkan pengepungan ke Gaza, bekas ketua biro politik Hamas, Khaled Meshaal, pada hari Sabtu, lapor Middle East Monitor.

Dalam ucapan untuk menandakan ulang tahun pertama rampasan kuasa gagal Turki, Meshaal berkata beliau bangga dengan Turki, rakyatnya dan kepimpinannya "yang tidak pernah melupakan Palestin".

"Kami menghargai Turki dan kami akan tetap setia kepadanya dan berharap ia baik. Hati dan fikiran kami adalah dengan Turki dan kami berharap ia akan berterusan di laluan ini dan tidak akan terjejas oleh sebarang konspirasi dalaman atau luaran, "katanya.

Meshaal menyeru kepimpinan Turki untuk sentiasa memelihara Palestin, Al-Aqsa, Gaza dan isu-isu negara Palestin dalam fikiran dan keputusannya, sambil menegaskan bahawa Masjid Al-Aqsa menghadapi bahaya besar.

Buat pertama kali dalam 50 tahun, Masjid Al-Aqsa ditutup dan seuan untuk solat (azan) dilarang. Zionis mengambil kesempatan daripada perkembangan baru-baru ini untuk menguatkuasakan projek mereka, sama ada pengkhususan, pembahagian atau perobohan.

Turki disasarkan

Dalam ucapannya, beliau menekankan "keberanian" orang Turki, dengan peranan mereka dalam menghadapi rampasan kuasa dan mengalahkannya dalam masa beberapa jam. "Ini adalah peristiwa penting bersejarah bagi Turki dan rantau ini," katanya.

"Turki telah membentangkan contoh keberanian dan kesopanan; Bagaimana rakyat dapat mengalahkan rampasan dan konspirasi terhadap negara dan kemakmurannya. Turki, yang mengalahkan rampasan itu dalam beberapa jam, akan menang, InsyaAllah. "

"Turki malangnya masih disasarkan," katanya. "Turki adalah negara demokrasi, kebebasan, kemakmuran, pembangunan, kebangkitan, etika dan nilai-nilai, yang berdiri dengan isu rakyat dan negara."

Meshaal menyimpulkan dengan mengatakan bahawa Turki mampu menggagalkan semua plot terhadapnya.

Next article Next Post
Previous article Previous Post
 
-->